Sabtu, 28 Disember 2013

For me family much important than wealth & privilege

Posted by Aya Sophia at 3:57 PTG
"Sometimes, siblings can be very annoying but at the end of the day, you will know how bless you are to have a brother and sister in your life."

                                  

Saat ini, detik ini..ruh bagaikan mahu bersatu bersama mereka. Melayari kehidupan sebagai anak perantauan, jauh dari keluarga, abang, kakak serta adik kadang-kala rasa homesick tu datang dan pergi.NAMUN, jauh di sudut hati sentiasa mengharapakan kesejahteraan mereka.

Miss home deeply..
.Allahurabbi semoga semuanya dalam lipatan takdir Ilahi.

Semalam mimpi pasal abg, hari nie sebelum keluar pergi exam dalam message whtpps group family abang patah tangan..Tersentap.Terasa mahu terbang pulang.Dia lah satu-satu abang yang ku ada selepas arwah abng lie pergi.Genap 15 tahun kenangan pahit itu. Semoga rohnya dicucuri rahmat Ilahi.









#Bagiku keluarga itu adalah anugerah yang Maha Esa yang tidak mampu di beli dengan wang ringgit, kasih sayang itu sangat mahal dan aku tersangat mensyukuri dianugerahkan keluarga yang terdidik di atas syahadahtul haq yang satu serta didikan agama dari ma abah serta tarbiyyah itu menjadikan siapa ak sekarang#Menghitung waktu dan detik untuk kembali bersatu bersama mereka :')

Jumaat, 20 Disember 2013

We are besties right??

Posted by Aya Sophia at 2:26 PTG









You said you have no friend to talk to.
please dont feel that way.

Berkawanlah.
tak dapat kawan susah senang, dapat kawan senang pon jadilah.
at least ada kawan ;)

“Friends are the family you choose.” ― Jess C. Scott, The Other Side of Life

*Miss.u.all.deep*
(YAM.AINA.MALIN)

~Sanah helwah malin 19 Dis 2013, sorry xdapat nak msg untuk wish..Semoga dipermudahkan oleh Allah dalam semua urusan~


Pilihan Raya Kampus

Posted by Aya Sophia at 1:27 PTG
Sehangat pilihanraya kampus di bumi anbiya ini mengingatkan kenangan aku dahulu di kampus Kias. Pernah dicalonkan dalam kerusi AMT (kerusi Bendahari) selepas setahun memegang taklifan Exco Lajnah Ekonomi & Kepenggunaan.





Pertama kali mendapat taklifan itu sewaktu usia pengajian ak setahun menyebabkan diri ini terkaku lemah, Allahurabbi ujian apakah ini?? Tangisan demi tangisan ak lepaskan. Bukan air mata gembira yg berlinangan, akan tetapi air mata berlinangan sebagai saksi amanah yang di berikan demi membangunkan ummah.



Firman Allah SWT : 
Sesungguhnya Kami (Allah) telah menawarkan amanah kepada langitbumi dan gunung-gunangtetapi semuanya enggan untuk memikul amanatitu dan mereka khuatir tidak akan melaksanakannyalalu dipikullah amanah tersebut oleh manusia” (Surah al-Ahzab : 72).

Ku ubat diri dengan kalam-kalam dari Allah, kata-kata ustaz serta ustazah ku semai dalam hati menjadi pemangkin  untuk ak terus kukuh berdiri di samping memegangan taklifan ini. Setelah mengambil tempoh yang lama untuk bermuhasabah, "Mengapa ak yang terpilih"? ... "Mampukah ak memegang taklifan ini"?......."Bagaimana seandainya ak tidak mampu melaksanakannya"? Pelbagai persoalan muncul dalam benak fikiran ini sehingga akhirnya diri rebah dan sakit. Namun rebah dan sakit itu menjadi titik permulaan ak bangkit menyandar taklifan ini. Bangun untuk Ummah.

"Taklifan bukanlah untuk dipinta tapi tidak boleh untuk ditolak" ...

"Sekiranya sesuatu taklifan terletak di atas bahumu maka ia adalah selayaknya dan mampu untuk kamu pikul..sekiranya kamu melepaskan ia dan ia dipikul oleh orang yang tidak sepatutnya, maka kamu turut sama menanggung dosanya...terimalah demi Islam..krn kamu orang yang memahami". Itulah kata2 yang dilfazkan seorang senior yang cukup ak kagumi di saat diri ini ingin melepaskan diri tanggungjawab itu..


Tapi cukup cantik perancangan Allah..larilah walau ke mana pun andai diri telah dipilih..akan tetap diuji..menerima taklifan yang tidak terduga dalam masa diri masih baru bertatih di dunia tarbiyyah..mengalir air mata..terbang segala semangat..sekali lagi diri ingin lari tp terhenti di saat mendengarkan kata2 seorang sahabat "Ini keputusan syura bukan lah keputusan peribadi..Enti kne wala'.." menerima dengan hati yang berat..cuba memberi yang terbaik..tapi tiap kali itu jugak diri banyak terjatuh..

Ya Allah, moga Kau permudahkan segalanya..

Memetik kata-kata Presiden;
"Ana jugak tidak meraasa kuat..ana jugak tidak merasakan selayaknya..ana sedar ia berat..tapi bilamana ana mengetahui sahabat2 yang bakal membantu ana adalah dari mereka2 yang hebat..orang2 yang ana kenal..orang-orang yang ana yakin komitmennya..ana jadi kuat..jadi tetaplah kekal bersama ana kerana taklifan ini bkn dipinta tp kt dipinta untuk membangunkan dan memantapkan kembali organisasi ini..teruslah bersama ana membantu organisasi ini insyaAllah.." 

                                              

Di saat ini, tiada lafaz yang mampu ak lafazkan melainkan rasa bersyukurnya kerana pernah menyandang taklifan-taklifan itu. Kerana berdirinya teguh ak sekarang sebagai seorang muslimah yang tegas dalam berbicara, tegas dalam membuat pilihan, tegas dalam isu ikhtilak semua itu hasil yang ak perolehi sepanjang ak memegang taklifan itu. Hadiah yang tidak ternilai yang Allah berikan pada ak. Kini ak tersenyum setiap kali ku melihat ke belakang kerana tarbiyyah itu mengajar ak untuk ku di masa ke hadapan..

Sesungguhnya taklifan itu adalah amanah yang perlu kita laksanakan..kecil atau besar ada peranan yang tersendiri ikhlaskan niat dan bantulah sehabis baik..InsyaAllah jika semalam Allah menolongmu, pasti hari ini dan seterusnya Dia tetap akan membantumu..yakinlah dengan pertolongan Allah krn janji Allah itu pasti..



        *senyumlah menyambut taklifan itu kerana ianya hadiah tidak ternilai dari yang maha Esa*



# TIDAK terpikir untuk membuat entry ini, tetapi gara2 whtpps si dia membuatkan ak terpanggil untuk menulis bicara hati ini.Semoga Allah memberi kekuatan untuk dia memegang taklifan itu#

Ahad, 15 Disember 2013

#Petua Memilih Kawan# AKSJO

Posted by Aya Sophia at 9:51 PG

Petua Memilih Kawan dari Imam al-Ghazali

Imam al-Ghazali ada menerangkan tentang kawan yang baik dan kawan yang tidak baik..

Pertama :
PILIH kawan yang berakal.
JANGAN pilih kawan yang bodoh kerana akan menjadi musuh dan menyakitkan hati.

Kedua :
PILIH kawan yang berakhlak.
JANGAN pilih kawan yang jahat kerana akan dirangsang

Kedua :
PILIH kawan yang berakhlak.
JANGAN pilih kawan yang jahat kerana akan dirangsang nafsu jahatnya itu..

Ketiga :
PILIH kawan yang soleh.
JANGAN pilih kawan yang fasik kerana akan diajar kita kepada pekerjaan dosa dan maksiat.

Keempat :
PILIH kawan yang bersederhana.
JANGAN pilih kawan yang tamak kerana akan menjadi racun yang berbisa kepada sifat pemurah.

Kelima :
PILIH kawan yang bercakap benar.
JANGAN pilih kawan yang selalu bercakap bohong kerana akan memusnahkan jiwa.




[ merindui kenangan itu, semoga semuanye baik-baik dalam jaga Ilahi, menghitung waktu yg masih berbaki]

Sabtu, 9 November 2013

Syahid yang tertangguh

Posted by Aya Sophia at 2:50 PTG
Baru-baru terlihat seorang sahabat share link sebuah blog tentang seorang pelajar Malaysia yang kemalangan dan meninggal dunia di Turki. Saya hanya mengenalinya peribadinya selepas kematiaannya. Itu pun melalui tulisan mak serta ayahnya dan beberapa blog yang dilewati. Beliau digelar oleh sahabat-sahabatnya sebagai  “Syahid yang tertangguh”. 

~Ahmad Ammar Ahmad Azam~


Catatan terakhirnya dan di masukkan ke dalam beg sandang beliau berbunyi:

“Perlu ada keredhaan Allah dalam amalan kalian. Sekiranya Allah redha sedangkan seluruh dunia berpaling daripadamu, maka itu tidak penting. Jika Dia telah menerima amalanmu sedangkan seluruh makhluk menolak maka ia tidak memberi apa-apa kesan pun… Kerana itu lah sepatutnya hanya redha Allah semata-mata yang menjadi tujuan utama di dalam khidmat dakwah ini.”

Saya terkedu dalam diam, allahurabbi sesungguhnya janji Allah itu pasti dan tersangat indah.Takdir ALLAH buat hamba-NYA yang terpilih. Hanya ALLAH yang lebih mengetahui akan hikmah sesuatu peristiwa. 
#Solat Jenazah dan pengebumian#

Di Istanbul, Eyub merupakan tempat letaknya Maqam Abu Ayyub al-Ansori, sahabat Nabi yang mulia. Merupakan sebahagian daripada pahlawan Islam daripada angkatan pertama tentera kaum muslimin di dalam cubaan menakluk Kota Konstantinopel.
Di bumi yang asing, pemergiannya dihadiri ramai. Beliau telah dikebumikan di sekitar maqam sahabat Rasulullah SAW, Abu Ayub Al-Ansari. Selamat bertemu Maha Pencipta. Dia merupakan rakyat Malaysia pertama yang disemadikan disini. Perkuburan Eyub Sultan tempat Ammar disemadikan mengadap Laut Golden Horn. Tanah perkuboran yg menempatkan lebih 60 para sahabat nabi, awliya, panglima Uthmaniyyah dan orang ternama. Takdir ALlah, Dato Bandar Eyub beri pengecualian rakyat Malaysia pertama ini. Subhanallah.

Di saat dia dipersiapkan oleh ayahnda dan bondanya untuk menjadi seorang daie, dan menjadi harapan jamaah...rupanya Allah meminjamkan dia sebentar dan mengambilnya semula mengikut janjinya tidak kurang walau sesaat.Melihat status, gambar & video kemasikini tentang pemergian Allahyarham  ternyata tidak dapat menahan air mata ini. Pengakhiran beliau yang baik. Dikelilingi orang-orang baik. Allah.. Aku juga punyai impian seperti beliau. Moga ini menjadi semangat untuk terus mencapai impian ini. .Tabarakallah!


#Surely we belong to Allah, and to Him we shall return#Al-Fatihah.

Rabu, 6 November 2013

Warkah dari Sang Murabbi

Posted by Aya Sophia at 3:01 PTG
Salam Maal Hijrah 1435 dan Tahun Baru Masihi. Blog lama tak bersentuh. Wajibat sangat banyak melebihi masa yang ada. Juga sibuk dengan “penghijrahan” ke rumah baru serta imtihan awal yang berjujut. Ala kulli hal, alhamdulillah semua semakin stabil kini. Sedang membuat persediaan + persiapan untuk menghadapi imtihan sani yang akan bermula pada 19 November akan datang. Doakan ya! Masih banyak yang belum dibaca dan dihadam sepenuhnya.

Warkah ini dari seorang yang bergelar guru, cikgu, ustazah, muallimah, ukhti, dai’e dan murabbi buat diri saya. Sarat dan padat dengan nasihat dan pesanan bernilai untuk dijadikan bekalan sepanjang perjuangan ilmu dan dakwah di bumi anbiya’ ini.
_________________________________________________________________________________

Ukhtifillah,
Semasa membaca tulisan ini, mungkin enti sudah berada di awanan biru, menuju bumi dakwah, didoakan semoga enti selamat tiba ke pangkuan akhawat yang sudah menanti kalian. Semoga cepat murtah duduk di celah-celah akhawat di sana. Usah menangis lagi.Selamat belajar, menuntut ilmu-ilmu Ilahi buat bekalan melaksanakan tuntutan Ilahi. Muhadhoroh dalam kelas sahaja tidak mencukupi, tapi jangan sangkal kepentingannya. Semoga dapat isti’ab segala durus yang diberikan. Kuasailah bahasa arab dengan baik.

Anakku,
Kutiplah segala ilmu, pengalaman, tarbiyyah dll yang berharga di sana kerana jika kita mensiakan peluang yang telah diberikan sekali kepada kita, susah untuk kita mengulang semula peluang buat kali kedua. Jangan kita menyesal bila masa dan peluang telah meninggalkan kita. Teruskanlah kesungguhan dalam mengutip mutiara berharga. Pastikan muntolaq amal dan keazaman kita adalah keikhlasan. Semoga kita tidak futur.

Uhibbuki fillah,
Peliharalah jua ukhuwwah, walau apa pun ujian mendatang. Tumpukan kepada pembinaan peribadi & diri kita, thaqofah kita, tarbiyyah diri kita, pembentukan amal kita, kefahaman dakwah kita, prestasi dakwah & amal kita. Sentiasalah ingat-ingatkan akhawat bila berlaku sebarang perselisihan, apa matlamat utama akhawat ke sana. Segeralah selesaikan supaya perkara lebih utama & lebih besar dapat diberikan perhatian. Jangan buang masa melayan perkara remeh temeh. Banyakkan bertolak ansur. Dai’e hakiki tidak teragenda dalam diri mereka perkara yang remeh temeh, kerana agenda dakwah & tarbiyyah lebih menguasai diri & pemikiran mereka. Semoga kita tergolong di kalangan mereka yang membesarkan agenda dakwah dan tarbiyyah. Kerana i’la’ kalimatiLLAH adalah agenda utama kita. Ambillah segala peluang di hadapan mata nanti untuk berguru, bertalaqqi dan menuntut pelbagai ilmu. Bacalah sebnyak mana kutayyibat & buku-buku fikrah. Pandai-pandailah menggunakan masa, bahagikan masa, meraikan musim-musim di sana. Jangan sampai tergunakan masa pada perkara yang kurang perlu.

Pesan murabbi lagi,
Luaskan jua pergaulan dengan selain Melayu. Semoga enti dapat menimba pengalaman dan nilai-nilai baik mereka. Kerana itulah jua syiar dakwah kita.Buat akhirnya, selamat belajar, selamat berjuang, selamat menimba pengalaman, menimba tarbiyyah, semoga terus bersama di atas jalan dakwah yang suci ini.


#Tak terasa, kadang-kala manik-manik jernih dari hujung mata merembes jua. Kerana rindu dan cinta pada seorang insan yang telah mengenalkan diri pada tuhan dan menjadi khalifahNya.Semoga kita sama-sama menetapkan azam untuk maju ke arah yang lebih baik lagi..merancang dan memulakan langkah yang lebih tersusun dan lebih terarah di permulaan tahun ini.#mekasih ustazah,akan ku kenangmu didalam doaku#


Salam juang.

Tanpa Tarbiyyah Gerenti Rebah

Posted by Aya Sophia at 2:41 PTG

Sahabat,
Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa.Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti yang senang dan mudah join, yang penat, bersusah payah elak.Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.Tarbiyah bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan. Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.

Tarbiyah juga bukan untuk yang cepat mengalah,Yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara ‘penting’ yang lain.Yang hanya pandai cakap (dan menulis), tapi amal kosong.Yang hanya tahu compare jemaah itu dengan jemaah ini.Yang boleh mengkritik dan menilai harakah ini dan itu.Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain.

"Tarbiyyah bukanlah segala-galanya. Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah."

Dakwah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’ hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu.Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.Dakwah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri dan suami.


Tanpa anda,dakwah akan tetap terus berjalan.Islam akan tetap berjaya.Ummah akan tetap terpelihara.

TETAPI tanpa TARBIYAH,Tanpa DAKWAH,Belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti.



*Dari sahabat kepada sahabat*


Ya Allah, tabahkan hamba-Mu.“amanah ini bukan hak milik, tp anugerah dr Nya”
Sahabat tolong doakan saya kuat dan sentiasa istiqamah di jalan dakwah + tarbiyyah ini di samping memegang status "bdok taun akhir" .

Mumtaz untuk agama, ummah dan mereka yg tersayang.

I.M.A.N

Posted by Aya Sophia at 2:32 PTG

“Ya Allah, Engkau peliharalah iman di dadaku ini agar aku terus istikamah dalam menjalani ibadah kepada-Mu. Sesungguhnya, solatku, ibadatku, hidupku dan matiku adlaah untuk-Mu Tuhan sekelian alam ”

Sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam: Iman itu kadang naik kadang turun, maka perbaharuilah iman kalian dengan la ilaha illallah.

Ramai hamba Allah yang mengeluh: “Alangkah cepatnya hatiku berubah”. Sekejap kuat membara sengatan iman di hati, tetapi lama kelamaan pudar juga oleh sengatan syahwat yang berbisa. Jika dulu bersemangat mengkaji dan mengamalkan Islam, kini semangat itu menjadi surut disebabkan kesibukan dunia yang tak ada penghujungnya.

Itu tandanya iman yang ada dalam hati kita mengalami fluktuasi. Iman tersebut bisa bertambah kuat, namun juga dapat terkikis tanpa kita sedari. Naik turunnya iman yang kita miliki tergantung kepada diri kita sendiri dalam menjaganya. Sebagai seorang muslim, tentunya kita menginginkan agar iman yang kita miliki tidak berkurang, tapi justeru bertambah kuat. Karenanya, kita harus mengetahui apa saja yang mempengaruhi naik turunnya kadar keimanan dalam diri kita.

Begitulah keadaan hamba yang semakin tenggelam ke dasar lautan duniawi tanpa menyedari nafas imannya semakin lemah dan akan mati lemas akhirnya. Beruntunglah sesiapa yang mahu memperbaiki imannya, menjaga dan melindungi iman seperti dia melindungi hartanya atau popularitinya supaya tidak musnah.

Moga iman kita trus diperteguh. Inshaallah



~Pemandangan bandar Amman 2 Muharam 1453 H ~

Sabtu, 12 Oktober 2013

Tamparan Muhasabbah

Posted by Aya Sophia at 2:13 PG


"Mdah fiqh mmg satu kelemahan saya sbb saya xpandai nak hafal seratus peratus sebijik macam dalam kitab"... >_<

Isnin, 30 September 2013

Thankyou Allah

Posted by Aya Sophia at 2:03 PTG
Mcm mana nak biar hati redha? 

Bahagiakan kalau semuanya di sandarkan semuanya kepada Penguasa segalanya?

Pujuk diri sendiri utk redha lepaskan apa yang bukan milik kita.
Terima apa yang Allah dan takdirkan. Ada perkara, mmg tak patut kita perjuangkan.

Ada perkara mmg patut kita lepaskan.
Berhenti memaksa dan mengkehendaki sesuatu itu berlaku mengikut apa yang kita inginkan.

# tersenyum-melihat-langit#

"dan akhirnya layang-layang itu dibiarkan terbang tinggi."

Bila hati mula belajar untuk terima ketidak sempurnaan, dan berhenti untuk mengejar kesempurnaan yang pastinya tidak wujud, maka lepaskanlah beban itu.

"I would like to know, If you are ever coming back?"

#مرحبا بكم في فصل الشتاء، والصيف يجتمع مرة أخرى#





#subhanallahi wabihamdihi, subhanallahil'adzim~ allahumaghfirlahu warhamhu wa'afihi wa'fuanhu#

Remember me

Posted by Aya Sophia at 1:42 PTG
Kerana rasa bersalah yang menebal dalam diri,
saya rela melangkah pergi.


Jika masih peduli, bertanyalah khabar.


"I am sorry, I've been such a bad memory to most of you"

Wallahi, rase ini biar saya yang tanggung dan pada Allah saya sandarkan segalanya. Ukhwwah kite biar Allah jalinkan mengikut takdirNya.Moga ada jodoh, kita ketemu lagi. EnsyaAllah.


p/s : Reading back old posts, buat saya tersenyum. Kuatnya saya dahulu. Mana perginya kuat itu? dan air mata, paling cepat mengalah. kenangan menjadi sesuatu yang paling indah





After primary school
once we've met. That even after 7 years. Until now though we learn in the same country, I do not have the strength to meet up with you. not afraid, not out of fear but deliberately create excuses. 

#I pray you, good bye memories#




Salam alaykum.


Jumaat, 21 Jun 2013

Ahlan Wasahlan Ramadhan

Posted by Aya Sophia at 9:43 PG

Bagaikan menanti TETAMU YANG ISTIMEWA, RAMADHAN dinanti-nantikan oleh seluruh mukmin di seluruh pelusuk dunia..adakah kita antara GOLONGAN yang MENANTI dengan penuh debaran dan keterujaan dalam menyambut bulan yang DIRINDUI INI?


Dalam hadis Rasulullah SAW ada menyebut :
"Sesiapa yang BERGEMBIRA dengan datangnya Ramadhan, Allah akan mengharamkan jasadnya daripada api neraka." 
(Hadis riwayat 
Ibn Majah)

p/s : Semoga kita BERKESEMPATAN menyambut bulan mulia yang penuh berkah..Ahlan wasahlan ya ramadhan..

#Ya Allah, DIDIKLAH HATI kami agar sentiasa SERASI dengan perintah dan takdirMu..moga kami merindui Ramadan kerana mencintaiMu#




Rabu, 12 Jun 2013

peSaNaNan UnTuK nIQAbis

Posted by Aya Sophia at 8:21 PG


Jika mahu berniqab...
Berniqab bukanlah kerana trend terkini..
Berniqab bukan untuk menunjuk diri alim..
Berniqab bukan untuk merendah-rendahkan yg lain..
Berniqab bukan utk perlekehkan sesama Muslimin Muslimat..

Jadi sebelum mulakan niqab di wajah,
Niqabkan hatimu dulu,
Niqabkan jiwamu dulu,
Niqabkan lidahmu dulu,
Niqabkan langkahmu dulu...

Kerana yg terselindung belum tentu terus berlindung.
Yang terbuka belum tentu buka terus..
Berilmu lah sebelum beramal wahai hati...

Kan silih berganti dugaan dan ujian dari Allah swt.
menguji sekuat mana cintanya niqabis itu dlm dirinya krn Allah swt..
Usahlah melatah bila difitnah, krn mmg kau melindungi dari fitnah..
Maka fitnah itu pasti berlegar diluar lingkungan niqab..
Pabila ada kesempatan, yg lemah pasti fitnah itu menerjah kedalam..

Usahlah mendongak wajah ke langit..
Belum tentu yg berniqab itu beriman..
Kerana itu kukatakan, niqabkan diri, sebelum niqabkan wajah..
Istiqamah bukan hanya sekadar kata..
Istiqamah ini bkn hya ayat cantik utk ditaip di facebook,twitter,myspace,ym dan skype..
Tetapi ia perlulah dari jiwa yg tulus mulus demi Allah swt..
Maka niqabkan setiap kata-kata..

Jangan perlekehkan nilai niqab,
kerana dibalik tirai suara-suara itu..
berhimpun manusia menunggu jelek kan kita..

Yang berniqab bercinta, tapi tiada tuju hala - ku berani katakan BERSEPAH DI ALAM MAYA!
Yang berniqab mulutnya ibarat tempayan - ku berani katakan KATA JIHAD TAPI MENGUMPAT!
Yang berniqab akalnya disimpan - kuberani nyatakan STATUS HARIAN JADI SARANG KEBENCIAN!

Yang membuka aurat, dah terang taknak berundur mendengar perintah Allah..
Jangan lah yg memberati aurat ini mencemar niqabis itu sndr..
Jari menari di papan kekunci katakan CINTA ALLAH,CINTA RASUL..
Yakinkah anda? Jangan berkata tetapi hakikatnya berpeluk tubuh...
Terlalu sarat dgn kata nista..
Kau berdusta!!
Jadi gadis berniqab, jagalah namamu,jagalah namaku,jagalah namanya dan jagalah nama mereka..
Niqab bukan fesyen terbaru!
Niqab bukan pelindung maksiat!
Niqab bukan barang pemangkin ikhtilat!
Niqab bukan utk dipersendakan...
Berilmulah sebelum beramal..
Kerana yg menderita adalah mrk yg bjuang bhabis-habisan..

BERNIQABLAH APABILA ANDA SUDAH BERSEDIA

************************************************************

Nukilan rasa penuh bermakna dari Ukhti Syahida /Cda

Rabu, 5 Jun 2013

LEBIH BAIK DIAM

Posted by Aya Sophia at 2:26 PG
Allahumma ij'alna min ahli Syafa'ati Saiyidina Muhammad..

Janganlah Berkata Buruk dan Maafkanlah, Sekalipun Kamu Dianiaya
Terkadang ada orang datang dan menikam kita dari belakang. Hmm..sabar dan doa adalah senjata bagi umat islam. Harus qawiy kn?! ^^

Siapa kata tak sakit bila ditikam dari belakang..???
Sakit!!! Tapi ujian itu datang dari Allah untuk lebih menguatkan kita pada jalannya..

Allah tidak akan menguji seseorang itu sekiranya dia tidak mampu.

Allah SWT berfirman : "Allah tidak menyukai ucapan buruk, (yang diucapkan) dengan terus terang kecuali oleh orang yang dianiaya. Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui" (An-Nisa' 4:148)

Tafsiran Ulama' Salaf berkenaan ayat ini:
Ibnu Abi Talhah meriwayatkan dari Ibnu Abbas tentang ayat ini, ia berkata: "Allah tidak menyukai seseorang mendoakan keburukan bagi orang lain, kecuali bila ia dizalimi.

Kerana..

Allah SWT telah memberikan keringanan padanya untuk mendoakan keburukan bagi orang lain yang yang menzaliminya. Dan bila bersabar, itu lebih baik baginya"
(Ath-Thabari (IX/344)

Rasulullah saw bersabda: "Tidak akan berkurang harta kerana sedekah, dan Allah tidaklah menambahkan kepada seorang hamba yang memberi maaf, kecuali kemuliaan. Dan barangsiapa yang merendahkan diri kepada Allah SWT, nescaya Allah akan mengangkatnya"
(HR Muslim (IV/2001) Muslim no 2588)

Prinsip yang saya pegang..

1) Tidak semestinya kita diam kita kalah tetapi diam adalah kerana benar

2) Tidak dapat berkata didunia tapi kita akan dapat diakhirat. InsyaAllah~

Allahumma Solli 'ala Saiyidina Muhammad ♥

Khamis, 11 April 2013

Tentang Dia

Posted by Aya Sophia at 1:09 PTG
Adam dan Hawa pernah terpisah lama. Tetapi mereka bertemu kembali. Kerana apa? kerana dengan izin Allah. kalau ada jodoh tak kemana ^^"

Diam seribu bahasa, hati bertanya "Qistina sampai bile mahu memendam rasa"?
Jika ditanya tentang siapa pemilik hati ini, alhmdulilah sejak azali lagi ia sudah berpunya tiada yang mengetahui kecuali DIA. Hati ini milik Ilahi, hanya menunggu masa untuk diserahkan pada empunya makhluk yang halal disisi syarak.
Renunglah wahai diri,
Muhasabah apa yang sudah terjadi,
Jangan kau pernah sesali,
Dengan apa yang berlaku hari ni,
Tuhan ingin sekali menguji,
Keimanan dan ketaqwaanmu dalam hati…
Renunglah wahai hati,
Tatkala jiwamu semakin sepi,
Dengan apa yang kau akan isi,
Adakah dengan molekul cinta ILLAHI,
Serta dengan redha illahi?
Renunglah wahai nafsu,
Tarbiahkan pada agama yang tertinggi,
Agar dapat menuju ke syurga akhirat nanti,
Dengan kebanggaan yang abadi…

Ahad, 7 April 2013

Mengejar CintaMU

Posted by Aya Sophia at 9:55 PG

Berderau jantungnya. Air mata bergenang, mengalir perlahan.Menyusuri pipi yang sudah lama tidak dibasahi tangisan rindu kepada Tuhan.Ku berlari mengejar cinta Ilahi.

Sebuah bingkai cinta yang berlagu,
Akan ku warnakan dengan kasih beribu..
"Ya'Allah bantulah aku untuk terus kuat dijalan Mu.."

****
 


"Sesungguhnya Akulah Allah; tiada tuhan melainkan Aku. Oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku"

"Tha Haa."

"Tidaklah Kami menurunkan Al-Quran kepadamu (wahai Muhammad) supaya engkau menanggung kesusahan."

"Melainkan hanya untuk menjadi peringatan bagi orang-orang yang takut melanggar perintah."

("Al-Quran) diturunkan dari (Tuhan) yang menciptakan bumi dan langit yang tinggi."

"Iaitu (Allah) Ar-Rahman, yang bersemayam di atas Arasy."

"Dia lah jua yang memiliki segala yang ada di langit dan yang ada di bumi serta yang ada di antara keduanya dan juga yang ada di bawah tanah basah di perut bumi."

"Dan jika engkau menyaringkan suara dengan doa permohonanmu, (maka yang demikian tidaklah perlu), kerana sesungguhnya Allah mengetahui segala rahsia dan segala yang tersembunyi."

"Sesungguhnya Akulah Allah, tiada tuhan melainkan Aku. Oleh itu, sembahlah akan Daku, dan dirikanlah sembahyang untuk mengingati Daku."


****

"Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras, sehingga (hatimu) seperti batu, bahkan lebih keras.."

"Padahal dari batu-batu itu pasti ada sungai-sungai yang (airnya) memancar daripadanya.."

"Ada yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya.."

"Dan Allah tiadalah lengah terhadap apa yg kamu kerjakan.."
                                                                                                                                          Al-baqarah 74


Khamis, 28 Mac 2013

Ukhwwah ila Jannati

Posted by Aya Sophia at 6:45 PG
Ditimpa dengan ujian dari Allah, menyebabkan hati ini berbicara dalam diam bertaffakur dengan airmata ..

" Kenapa kt Malaysia dlu xpernah gaduh pom dng kawan-kawan..Tapi kenapa kt sini mudah sangat untuk berselisih faham, bersangka buruk dan sebagainya."

Allahuamin semoga Dia bersama dengan diri ini dalam setiap langkah dan gerak gerik. Bukan diri ini tidak sanggup untuk menerima musibah atau ujian ini namun, ak takut kiranye hati ini bertamba lemah untuk menghadapi ujian sebegini, Subhanallah walau diuji namun ujian ini ku cuba selesaikan dengan sebaik mungkin. Kerana ak tahu ujian itu untuk merapatkan diri ini dengan Allah.

Pegangan dan kekuatan dari Dia yang ak pegang dan semai dalam kalbu hati ini.
Ayat-ayat al-Quran menjadi pengubat hati dan jiwa yang lara.
Mekasih Allah kerana sentiasa ada dalam hati dan jiwa ini :')
Sedih yang kurasa, padaNya ak luahkan..

Allah tidak pernah meninggalkan hambanya tapi hambanya selalu meninggalkannya



Khamis, 14 Mac 2013

Fatrah kembara sufi 2013

Posted by Aya Sophia at 1:39 PTG
Alhamdulilah..alhamdulilah dan alhamdulilah, fasa semester kedua sudah memasuki fatrah imtihan awal.
Terasa baru seketika berada di semester satu, cepatnye memontem masa berlalu dengan pantas dan laju :')
Officially ade setahun setengah lagi untuk tamatkan pengajian dibumi syam ini..Ya'allah kuatkan diri ini dari segenap aspek sebelum aku memulakan mujahadah bersama masyarakat nanti. Bila menghitung masa yang masih berbaki untuk diri ini mengali sebanyak mungkin ilmu dan mutiara yang bernilai, kerdilnya terasa. Rindu pada keluarga di simpan rapi disudut hati ini, semoga allah yang meleraikannya dengan caranya tersendiri.

Subhanallah, merasakan diri ini semakin matang dalam meleraikan segala kekusutan hati jika melanda ditambah lagi dikurniakan dengan 3 orang adinda yang cukup-cukup istimewa menjadi roomate "ruba'in".
Kehadiran mereka banyak menjadikan diri ini sentiasa termuhasabah. Sayang yang teramat sangat-sangat untuk mereka bertiga ~Ukhwwah sehingga ke syurga~ Tergambar dalam fikiran terpaksa menghabiskan semester musim panas tanpa mereka nanti.

Kehadiran kakak dari egpyt sewaktu musim sejuk baru-baru nie menghilangkan rasa sedih berjauhan dari keluarga, memenuhi cuti sejuk dengan berjaulah bersamanya menjelajahi bumi jordan ini. Tak sabar menghitung waktu untuk bermusafir ke bumi mesir menziarahinya plak disana nanti di samping bertemu mata dengan sahabat tercinta yang sentiasa calling diri ini ..syukran ala kulihal kerana sentiasa memastikan diri ini tidak putus atau futur di jalan dakwah!!syg kamu sangat2 yam a.k.a Doctor MaryamThohirah :)


senyuman yang paling sweet dari sis 


aksi tiga bakal doktor sebelum memulakan pendakian
K.WANI-K.MALIN-K.AISYAH     







Semoga hikmah sepanjang musafir ini medekatkan diri ini dengan Dia sambil mencapai mardotillaNya


pandangan dari atas bukit tempat terjadinya peperangan Yarmouk



Makam Zaid Harisah


Manisan sebagai penguat untuk meneruskan perjalanan


Muka-muka ceria para doctor apabila dapat membuat perjumpaan antara dua benua
Mesir _ Jordan

Gula-gula ukhwwah itu salah satu keindahan dan kegembiraan dari Allah untuk hamba-hambaNya yang bertakwal :')




 

:: Contengan Musafir :: Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea