Ahad, 21 September 2014

Misr dalam ingatan

Posted by Aya Sophia at 6:54 PG
Keputusan dibuat lepas pada survey ticket, last in the end aku bermusafir ke mesir.

23hb ogos 14. .Bertolak pagi dari Mafraq ke Airport Queen Alia. Menjejakkan kaki ke sana untuk kali ke-6. Bukan pulang ke malaysia tapi berjaulah ke bumi yang terkenal dengan kezaliman Firaun. Sesampai kat mesir, satu je yang aku mampu cakap.. Kenapa mesir macam K.L..haha. Jauh beza dengan keadaan Jordan. Bukan nak cakap mesir tak macam bumi anbiyya tapi mungkin sebab struktur bangunan dan keadan sekeliling tak menampakkan sangat. Senyuman yang benar-benar manis ku ukirkan. Dan aku syak, ustaz yang bawa kami berenam  tu pun cair habis dengan senyuman aku.

"Minta maaflah ust, saya senyum untuk mesir dan bukannya sebab ustaz. Harap jangan salah faham."
ayat tu aku reply pada ust tu, selang 4 hari aku kat mesir. Dah ayat2 whtpss dia berbau ala-ala kumbang nak tackle bunga. Hohoho.. Memang aku tak guna dah ayat balagha atau kiasan. Direct terus. Maafkan saya..

(Pyramid, GIZA)

(Matruh Siwa', Pantai yang menerbitkan 7 warna air pada bulan semptember dan mac)

(Bukit Sinai, dapat larangan dari PMRAM. Tapi dapat ditawan juga akhirnya walaupun keletihannya hanya Allah yang tahu. Tapi kecantikan dan keindahan dari puncak saat sunrise serius menundukkan kehambaanku pada penciptaan Ya Rabb)



(Kolam air mandi CLEOPATRA)


Seribu satu juta terlakar kenangan di sana, ibrah yang masih banyak tak dapat ku jelajahi dan ku kutip sepanjang keberadaan disana. Namun sesuatu yang terkilan sepanjang 20 hari disana. Akhwat disana tak merebut kelebihan taman-taman ilmu yang diberikan oleh syeikh-syeikh azhar. Majlis taalaqi ilmu boleh dikatakan bersepah di masjid-masjid cairo. Namun mungkin ada alasan yang tersendiri, menghalang mereka untuk bertaalaqi. Tapi satu kerugian bila aku merasakan dan melihat syabab-syabab melayu disana hanya membuat komuniti mereka sendiri. Tak bergaul dengan Arab, tak merebut peluang taalaqi. Allahu'alam. Bagiku itu satu kerugiaan yang besar. Suke hati je kan nak cakap macam nie.. Semoga Allah berikan hidayah untuk mereka. Jauh dari keluarga, andai kata gedung hati dan dada tak dipenuhkan dengan Ilmu, hanya sia-sia saja keberadaan pelajar Malaysia di sana. Biah antara arab jordan dan arab mesir sangat berbeza. Atleast aku bersyukur Allah campakkan aku di jordan walaupun duit matawang sangat mahal kat sini. Nak plak terdampar dibumi sahara nie, Arab disini bertutur fushah. Berbanding dengan pelajar yang berada di Irbid atau Mu'tah, mereka bertutur dengan Bahasa Arab ammi. Hikmah yang Allah hadiahkan untuk diri kerdil.

Tak semuanya manis sepanjang disana. Ada cerita luka kisah pahit yang ingin aku lupakan. Hanya sedikit ibrah yang mampu aku kutip sepanjang disana. Semoga ada hikmah atas apa yang terjadi.Apepun sebelum pergi meninggalkan airport Cairo di akhir solat sunat musafir airmata gugur, ku titipkan semoga MISR KEMBALI DITANGAN IKHWANULMUSLIMIN dan semoga Misr sentiasa dalam jagaan Allah selalu.

11.9.14

Bawa Haluan..

Posted by Aya Sophia at 5:25 PG
Pejam celik dah hampir 7 bulan aku tak dapat pengisian tarbiyyah. Lepas pada k.Lyn balik ke malaysia. Hati berteka teki sendiri. Mencari jawapan disebalik semua itu. Hati makin gawat bila bertemu sahabat perjuangan. Tiada lagi bicara tentang gerak kerja atau perjuangan. Hanya isu-isu semasa yang terhujah.

Setiap kali ketemu insan yang sama-sama dalam kapal tarbiyyah, pasti akan terucap dibibir mereka;

"Akak, oke? Akak sihat?"

Aku makin pening dan musykil dengan keadaan mereka. Ada sesuatu ke yang terjadi hingga soalan-soalan sebegitu kerap kedengaran di halwa telinga ini. Habis exam final lepas raya Aidilfitri aku membawa diri ke sebuah mantiqah. Untuk menjenguh keadaan seorang sahabat disana. Kebetulan impian untuk pulang ke Malaysia untuk menjaga abah tak kesampaian. Harga tiket yang agak melampau harganya membuatkan aku terbantut untuk pulang bercuti.


Berada disana, ada rahsia dan jawapan yang terungkai.
Serius, hati aku menangis. Bila dikhbarkan tentang status aku. Rupanya, kapal tarbiyyah yang telah mentarbiyyah aku selama 4 tahun pergi meninggalkan aku. Tanpa pengetahuan aku. Aku tahan airmata dari tumpas. Serius, hati tercalar. Redup mata bertakung dengan airmata. Ku bisikkan pada hati "Ya Allah mohon kuatkan hatiku".. Terdiam dalam kecelaruan fikiran. Semoga ada hikmat yang terselit atas apa yang berlaku. Aku percaya, pasti ada sebab aku digugurkan sedemikian. Dan aku yakin salah satu sebab mungkin disebabkan aku aktif juga dengan NGO lain.

Tapi kalau seandai kata, disebabkan aku aktif dengan NGO lain asbab kepada penguguran aku, serius aku tak mampu maafkan siapa yang membuat keputusan ini. Diam aku penuh kebenciaan. Kali pertama seumur hidup aku, rase kebenciaan yang teramat amat sangat hingga hati aku terasa seperti ditumbuk lunyai. Aku pasrahkan hati. Semoga Allah tunjukkan apa yang benar. Aku bukan lari dari pejuangan tapi perjuanagan yang meninggalkan aku.

Sepanjang 7 bulan tanpa tarbiyyah, banyak lamaran dari pihak jemaah lain yang inginkan aku bersatu bersama mereka. Namun selama itu, lamaran mereka aku tolak dengan penuh lembut. Bagi aku, walaupun aku bersama mereka dalam apa jua program yang mereka anjurkan, hatiku tetap setia. Namun bila kesudahan ini yang berlaku, ade senyuman yang terukir dibibir bersama juntaian airmata. Terbetik di hati, apa salahku.

20.09.2014...
Setelah lama lamaran itu bertandang. Untuk kali keduanya.. Aku terima lamaran untuk bersatu. Keputusan ini, untuk pastikan aku masih punya haluan untuk membawa aku memberi sumbangan pada Islam. Semoga Allah memberkati keputusan yang aku buat. Bukan aku berubah hati, tapi aku perlu berubah wasilah jika ia sudah membuangku untuk apa terus berharap. Sedangkan masih banyak wasilah untuk aku daulatkan Islam dan Deen.

Aku anak kelahiran kelantan
Negaraku adalah Malysia
Agamaku adalah ISLAM
Panduanku AL-Quran dan Sunnah
Rasulku adalah Nabi Muhammad
Tuhanku ALLAH.

Maafkan hati ini, yang pasti fikrah ini aku jelas. Fi Amanillah untuk sahabat seperjuangan.


 

:: Contengan Musafir :: Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea