Ahad, 25 Mei 2014

Cerita hati Mafraq

Posted by Aya Sophia at 4:01 PTG
Bismillahirahmanirahim.

Berlalu seminggu lebih fatrah imtihan, dan esok adalah last paper untuk semester nie. Semoga Allah permudahkan segalanya. Berbaki 6jam lagi sebelum peperiksaan. Terpaksa menconteng ruangan blog nie. Disaat diri nak berperang dengan peperiksaan disebabkan rasa sakit hati untuk meluah sesuatu yang bersifat peribadi, ruangan ini menjadi pilihan. Nak nangis. Sakit sangat-sangat hati ni.

(T_T)

Rasa macam nak masuk Hirom nangis sepuas hati. Terkesan sangat dengan sikap dia. Jauh dari family buat aku lebih banyak menyimpan perasaan. Kalau di Malaysia, seandainya ada yang buat aku sedih, pasti ku layarkan msg untuk adik aku.. "kak sedih"and buat buat emo banyak2 dan start nangis.

Ingatkan sakit itu tak perlu berulang, hanya pada Allah ku adukan. Semoga Allah menjaga ukhwwah ni. Aku penat untuk bertahan untuk sebuah hubungan yang bermatlamatkan saudara seagama dan meraih keredhaan Allah. Maaf seandai suatu hari, diri ini akan berlalu meninggalkn ukhwwah nie. Kerana aku dah CUBA kuatkan hati ini untuk bertahan. Aku sudah CUBA gagahkan kaki ini di sampingmu sebagai sahabat. Jika saat itu tiba, maksudnya aku sudah tak berdaya untuk berlakon kuat dihadapanmu, tak dapat berselindung lagi dengan airmata aku yang mengalir ni. Seandai tiba saat itu, tolong doakan aku kuat wahai sahabat, TIKA tiba waktu untuk berlalu meninggalkan dirimu dan membawa kenangan untuk dikenang sesuatu yang pasti menyakitkan.

" Aku senang mengenali dirimu. Entry ini, kali kedua ku ukirkan disebabkan dirimu. Aku tahu engkau bagus, engkau harapan ibumu, terima kasih meluahkan masalah mu disaat engkau rasa down disebabkan kutukan manusia kepadamu, aku gembira dapat mendengar luahan hatimu. Walaupun setiap berita yang gembira tentang dirimu, bukan dari engkau aku mengetahui tetapi itu sudah memadai bagiku. Aku tahu manusia pasti berubah, lebih-lebih dirimu. Dengan taklifan jawatan dan amanah yang engkau pegang makin berat dari awal usia perkenalan kita. Aku tahu engkau bakal berubah..berubah ke arah yang lebih baik. Dan aku, izinkan aku mengukir senyuman untuk dirimu, walau dari kejauhan. Aku tahu aku bukan sesiapa, namun satu yang mampu aku doakan..semoga engkau jauh dari fitnah seorang wanita di sebalik taklifan yang engkau pegang."


 Sekali aku bersahabat, selamanya engkau akan bergelar sahabat.


 Aku tahu engkau pernah terluka dengan penerimaan dan salah faham keluargaku, mungkin isu itu yang membekaskan hati aku dan engkau. Cukuplah kalau rasa itu membuatkan engkau bertindak sebegini pada malam ini semoga Allah tunjukkan jalan yang terbaik untuk engkau dan aku. Sahabat maafkan aku kerna luka itu tak mampu ku hilangkan, moga Allah sembuh rasa itu. Aku bimbang luka semalam mampu menewaskan lagi airmata aku dihadapan engkau kelak. Mohon sejuta kemaafan dari hati ini. Aku senang dengan dirimu walaupun akhwat sering menyalah erti tentang sikap engkau. Pertama kali aku melihat ketegasan dirimu yang berjaya menitiskan airmataku, egoo mu membisukan bicaraku. Isu itu membuatkan aku kaku untuk berintraksi dengan dirimu. Aku tahu engkau marah, aku tahu hati engkau sakit, aku mengerti rasa itu dan aku juga tahu hati aku sakit melihat hatimu sakit. Ku diamkan dengan sikapmu, maafkan aku. Seikhlas hati ku ikhlaskan persahabatan ini. Maafkan aku saat bicaraku makin kaku, maafkan ku saat aku bakal mengelak dari bertemu dengan mu, dan maafkan aku seandainya aku menjauh. Aku doakan engkau baik-baik sahaja dalam jaga Allah. Engkau sahabat yang terpilih dan aku memilih untuk menjadi sahabatmu.Moga ikatan persahabatan ini tak putus disebabkan itu. Aku perit.

Rabu, 14 Mei 2014

SayonoraFutur

Posted by Aya Sophia at 5:21 PTG
Mencari erti sebuah kehambaan, akhirnya Allah temukan rasa itu. Dalam seminggu ini semangatku hilang terbang menghilang. Mungkin terbang hingga ke malaysia. Hingga hidup dirasakan tidak ada makna dan tujuaan. Ku buang pandangan ke luar tingkap namun rasa suram dan gelap menghuni di sudut hatiku. Fatrah imtihan kali ini benar-benar mengheret aku hingga aku tidak mampu menghalakan pandangan ku ke langit. Aku lemah. Lemah tanpa ada asbab. Lemah tanpa ada yang mampu memegang hati ini. Hati yang sentiasa di tarbiyyah satu saat dia akan berhenti berdenyut apabila rasa futur dan sering di goda oleh iblis dan syaitan laknatullah.

Hati sebak.. Namun diri hanya mampu melihat. Badan terasa longlai. Langkah di halakan ke majlis ilmu supaya dan ku bimbang takut hati yang tidak di rawat akan mati.

Namun akhirnya ku temui asbab di sebalik itu "Berapa lama sudah diri tidak bangun untuk tahajjud kepadaNya". Memang dhuha, solat hajat dan solat sunat witir itu ku dirikan namun ku tertinggal tahujjud itu.

Senyum. :)
Akhirnya rasa bahagia itu hadir bila aku sediakan dan persiapkan 2per3 malam ku untuk Allah.

Ku persiapakan diri.. Berharum dan menghadapkan mukaku untuk Dia. Airmata mengalir. Bukan setakat membasahi wajah, malah ia turut membasahi hati.. hati.. hati yang separuh kering.

Hamdallah ku ucapkan! Terima kasih ya Allah.


"Dan  mereka berkata, "segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan kesedihan dari kami. sungguh, Tuhan kami benar-benar maha pengampun, maha mensyukuri, yang dengan karunia-Nya menempatkan kami dalam tempat yang kekal (syurga) ; di dalamnya kami tidak merasa lelah dan tidak pula merasa lesu." - Surah Al-Fatir ayat 34-35


Alhamdulillah atas nikmat kewujudan Engkau di hati. Semoga aku terus dan terus bersyukur dan bersyukur.Proses didikan Allah pada manusia ni memang tak kira masa. Keep smile :)

Ujian Allah untuk kuatkan kita.

Frozen

Posted by Aya Sophia at 3:45 PTG
Bismillahirahmanirahim, dengan lafas yang Maha Suci..semoga rasa yang ku rasa ini mampu ku lepaskan.

Semalam di kejutkan dekat facebook "dia" dengan declare in relationship with someone, then tomorrow scroll feed dekat twitter.. cousin dia tweet " memilih atau dipilih" serius rase macam nak pengsan dan tak nak bangun-bangun. Tapi semua tu tak adalah seteruk yang dia terus unfreind aku lepas tanya soalan cepus emas 4month before he back to malaysia.. Satu soalan meranapkan bersahabat selamat 11tahun.

Adus, seriusly.. why and why after long..long time still xboleh lepaskan lagi. Penat kut nak tunggu something yang memang belum tentu akan jadi milik kita. Ya rabbi, serebrum ni rasa macam dah tak boleh nak berfungsi dengan elok bersama neuron-neuron.




Jangan pernah tanyakan lagi. Jangan pernah toleh ke belakang lagi. Jangan pernah sebut nama dia lagi.
Sebab rasa itu sakit.. sakit.. lebih sakit dari rasa kena tinggal kakak before kakak fly for the firstime to egpyt kiteorang pisah dekat airport..tertibe terkait dengan kakak plak.

From sis,
Why..why..and why still tnggu dia?? Ada kata putus ke? Ada promise ke?..........ZzzzzzzzzzzzzzzzZ zz.
-diam seribu bahasa siap pergi gelengkan kepala lagi sambil airmata mengalir, sedangkan akak msg dekat whtpps and dia bukan boleh tengk pun aku tergeleng2kan kepala nie- sadiss..hoho.

Dia tak salah, aku yang bersalah. Nampaknya aku belum cukup dewasa. Dari dulu hingga kini masih dan sedang berubah untuk menjadi solehah bukan untuk dia tetapi untuk DIA tapi rasa dihati itu mungkin hanya sekadar bisikan syaitan.Semoga mendapat jodoh terbaik. :)

Hati,sila buang dunia darimu.Masukkan ruh tuhan dalam jasadmu.SayonoraJahiliyah.
 

:: Contengan Musafir :: Template by Ipietoon Blogger Template | Gift Idea